KELINCI UNTUK HARI ESOK YANG LEBIH BAIK

rendah lemak, rendah kolesterol, populasi cepat, dahsyat!

Kelinci Pilek, Sesak Nafas dan Bulu Mulut Kusut


Berikut ini adalah naskah yang perlu dibaca oleh para pemelihara kelinci terkait dengan maraknya kelinci sering pilek. Kelinci pilek sebenarnya hanyalah efek dari penyakit pasteurella multocida. Naskah ini adalah terjemahan otomatis dari google. Jika Anda tidak puas bisa membacanya langsung dari sumber berikut ini: http://www.celebratingrabbits.com/stories/pasteurella.html

Pasteurella:
oleh Marie Mead (dengan bantuan dari Hillary Cook, DVM CVA dan
Anna Meredith, MA VetMB CertLAS DZooMed MRCVS)

Pembaca yang tidak terbiasa dengan Pasteurella mungkin menemukan beberapa informasi yang terkandung dalam artikel ini menjadi agak menakutkan yang cukup sehingga mereka bisa khawatir tentang kelinci mereka. Saya ingin meyakinkan pembaca segera bahwa saya telah kelinci yang terinfeksi Pasteurella, dan mereka terus menjadi makhluk kecil yang hidup. Mereka melompat di sekitar rumah, makan dan minum seperti biasa, dan seperti ingin tahu dengan yang lain!

Perlu diingat bahwa tujuan dari artikel ini adalah untuk memberi tahu Anda apa yang dapat terjadi pada kelinci, bukan apa yang selalu akan. Memiliki pemahaman tentang Pasteurella dapat menciptakan dasar untuk tindakan positif.

Pendahuluan

Pasteurella mengacu pada genus dari berbagai jenis bakteri, beberapa di antaranya mungkin menjadi bagian dari flora normal kelinci. Kekhawatiran muncul dengan Pasteurella multocida (P. multocida) karena dapat menyebabkan berbagai penyakit (disebut secara umum sebagai pasteurellosis). Meskipun bakteri dapat menyebabkan abses, yang terbaik adalah dikenal dalam kaitannya dengan gangguan pernafasan.

Sementara P. multocida dapat memiliki luas mempengaruhi kesehatan, banyak kelinci yang kuat sistem kekebalan tubuh yang memerangi dan menghancurkan bakteri atau setidaknya tetap terkendali sehingga tidak menyebabkan penyakit. Selain itu, tidak semua strain dari P. multocida memiliki konsekuensi serius, dan banyak dari kelinci yang menunjukkan tanda-tanda itu hidup sampai usia tua. Lebih jauh lagi, fakta bahwa kelinci menerima perawatan hewan yang lebih baik hari ini berarti bahwa bakteri sering dibahas dalam tahap awal. Ada cara untuk membantu Anda dalam menjaga kesehatan kelinci, beberapa di antaranya disebutkan dalam artikel ini.
Pasteurella multocida (P. multocida)

P. multocida mempengaruhi berbagai hewan, termasuk kelinci, ternak domestik, dan unggas. Hewan Kerajaan Inggris Dr Anna Meredith, yang telah menerbitkan banyak buku tentang kelinci dan Kepala Exotic Layanan Hewan di University of Edinburgh, laporan:

Spesies bakteri P. multocida mencakup banyak jenis, yang bervariasi dalam virulensi mereka. Kelinci dapat dipengaruhi oleh banyak strain bakteri, tetapi yang paling sering terisolasi adalah jenis A dan D. Tipe A adalah yang paling sering ditemukan, tetapi tipe D lebih patogenik dari tipe A dan berhubungan dengan penyakit yang lebih berat.

Adalah penting untuk menyadari bahwa tanda-tanda indikasi Pasteurella sebenarnya bisa disebabkan oleh sesuatu yang lain. Sebagai contoh, discharge hidung dapat mengakibatkan dari bakteri lain (seperti Bordetella bronchiseptica) atau bisa juga gejala dari masalah gigi. Hal ini menggarisbawahi pentingnya mendapatkan diagnosis dari kelinci-berpengetahuan dokter hewan.

Beberapa kelinci mungkin tidak menunjukkan tanda-tanda dari P. multocida. Dalam Kelinci Textbook Kedokteran, Dr Frances Harcourt-Brown menulis, “Dalam kelinci, P. multocida dapat berada di rongga hidung tanpa menyebabkan penyakit.”

Klarifikasi lebih lanjut disediakan oleh Dr Meredith: “Banyak kelinci sub-klinis pembawa Pasteurella. Perkembangan penyakit klinis biasanya dipicu oleh stres seperti diet tidak sehat, kondisi hidup najis, dan penyakit dari penyebab lain. “

Dr Thomas Donnelly dilaporkan dalam artikel “Aplikasi Laboratorium Hewan di Exotic Pet Immunoassays Practice”: “Perumahan, khususnya kualitas udara, adalah penting; kimia cedera pada mukosa pernapasan melalui pemaparan ke amonia meningkatkan kerentanan terhadap P. multocida kelinci infeksi. “iritasi pernapasan lainnya termasuk asap rokok, debu, jamur (selimut, jerami), parfum, pemutih, dan pembersih solusi.

Informasi di atas menekankan pentingnya pencegahan biasa praktek, termasuk makan makanan yang tepat, menjaga kotak sampah dan kebersihan daerah hidup lainnya, dan memastikan udara bersih.
Kondisi kesehatan Sehubungan dengan P. multocida

Penyakit yang berhubungan dengan sistem pernapasan bagian atas-penyakit yang paling umum dikaitkan dengan P. multocida adalah ingusan (rhinitis), sebuah infeksi saluran pernapasan bagian atas. Bersin, batuk, keluarnya cairan dari lubang hidung (jelas tebal, nanah putih), dan berisik bernapas adalah tanda-tanda dari gangguan. Sementara perawatan, discharge hidung dapat dipindahkan ke kaki depan dan ke sinus, mata, dan saluran air mata (menyebabkan sinusitis, konjungtivitis, dan Dakriosistitis, masing-masing). Sangat penting untuk dicatat lagi bahwa ada penyebab lain dari penyakit pernapasan.

Infeksi genital-Baik laki-laki dan perempuan kelinci dapat host infeksi, termasuk orkitis (peradangan testis) dan pyometra (infeksi rahim).

Peradangan pada telinga-P. multocida dapat menyebar dari bagian hidung ke telinga tengah melalui tabung Eustachio, menyebabkan otitis media-sering ditandai dengan kelinci menggaruk-garuk pangkal telinga. Bahkan jika infeksinya dihilangkan dari lubang hidung, telinga mungkin tetap terinfeksi. Nanah bisa terbentuk di dalam relung telinga dan dapat menyebabkan penyakit vestibular, yang dibuktikan dengan tanda-tanda neurologis seperti bergulir, nystagmus (cepat, gerakan tak sadar bola mata), atau memiringkan kepala. [Catatan bahwa meskipun P. multocida dapat berhubungan dengan torticollis (kecut leher atau kepala miring), Encephalitozoon cuniculi mungkin juga menjadi penyebabnya.] Serius lainnya akibat dari infeksi telinga dapat kehilangan otot koordinasi (ataksia).

Kelumpuhan wajah unilateral, kadang-kadang disebut sebagai Bell’s palsy-Jika impinges infeksi pada saraf wajah di satu sisi, kelemahan otot yang dihasilkan dapat memberikan kelinci yang agak menyimpang, menyelipkan-di-satu-sisi terlihat. Kondisi kosmetik daripada tampaknya lebih serius. Dua kelinci saya telah diselamatkan Bell’s palsy dan tampaknya tidak memiliki kesulitan yang berhubungan dengan itu.

Infeksi saluran pernafasan bawah, termasuk pneumonia-Kelelahan, kelesuan, atau keengganan untuk bergerak di sekitar mungkin akan tanda-tanda penyakit saluran pernafasan lebih rendah. Tanda-tanda lain adalah depresi, anoreksia, dan penurunan berat badan. Ini adalah kondisi yang sangat serius dapat berakibat fatal, kadang-kadang kelinci satunya tanda mungkin menjadi masalah pernapasan. (Salah satu menyelamatkan kecil saya terinfeksi dengan P. multocida, yang menyebabkan radang paru-paru. The pembedahan mayat menunjukkan bahwa satu paru-paru benar-benar abscessed dan bahwa memiliki banyak lesi lain.)

Abses-koleksi lokal ini nanah (dibentuk oleh jaringan disintegrasi dikelilingi oleh daerah meradang) dapat terjadi di mana saja pada atau dalam tubuh. Meskipun P. multocida sering merupakan penyebab, banyak organisme lain (misalnya, Staphylococcus aureus) dapat juga memicu kondisi. Pada kelinci, pengumpulan nanah biasanya sangat tebal dan tumor-seperti (tidak seperti abses pada manusia, anjing, dan kucing) dan harus umumnya pembedahan. Wajah abses sering dikaitkan dengan penyakit gigi, namun, P. multocida tidak umum ditemukan pada abses gigi.

Luka-P. multocida Karena sering hadir dalam rongga hidung, menjilati dan perawatan dapat menyebarkan bakteri untuk luka, yang mengakibatkan abses atau kadang-kadang dalam selulitis (radang di bawah kulit atau jaringan ikat). Dalam artikel “Pasteurella multocida Infeksi di Kelinci,” almarhum Dr Barbara Deeb menunjukkan bahwa selulitis “lebih sulit untuk mengobati daripada abses, dan tes sensitivitas antibiotik menjadi lebih penting.”

Tulang-P. multocida dapat menyebabkan osteomielitis (infeksi tulang). Sebagai contoh, kelinci dengan rhinitis parah kerusakan dapat memiliki tulang kecil (turbinates) di dalam rongga hidung.

Bakteri dalam darah (bakteremia) – Setelah bakteri didapatkan, infeksi dapat menyebar ke jaringan sekitarnya dan melalui darah ke bagian lain dari tubuh, sehingga menghasilkan suatu kondisi penyakit umum serta abses pada organ-organ lain dari tubuh. Kelinci dapat mengembangkan demam dan mati tiba-tiba. Bakteremia yang paling sering dikaitkan dengan lebih ganas galur dari P. multocida.
Kedokteran Hewan Diagnosa

Seorang dokter hewan kelinci cerdas akan melakukan diagnosa untuk menentukan penyebab penyakit. Sebuah asumsi yang salah P. multocida adalah penyebab penyakit dapat mengakibatkan perawatan yang tidak tepat karena sesuatu selain bakteri dapat menyebabkan masalah. Bakteri tahan terhadap antibiotik tertentu juga merupakan pertimbangan untuk segera ditangani.

Diagnostics

Selain tanda-tanda yang dilaporkan oleh pengasuh, para dokter hewan akan mengambil kelinci suhu, menentukan setiap berat badan, dan perhatikan tekstur dan warna selaput lendir serta dalam setiap pelepasan. Nanah kering (yang mungkin terlihat seperti lilin) mungkin perlu dihapus dari telinga. Mendengarkan ke jantung dan paru-paru akan menentukan apakah suara pernafasan yang abnormal didengar selama napas atau mengeluarkan napas.

Sebuah menyebabkan penentuan definitif tidak dapat dibuat semata-mata atas menyajikan tanda-tanda penyakit. Dokter hewan dapat merekomendasikan budaya dan bakteri bloodwork (CBC, kimia, bakteri / virus penyakit penyaringan), yang dapat menunjukkan masalah seperti hati atau penyakit ginjal, masalah metabolik, infeksi atau peradangan, anemia, atau ketidakseimbangan elektrolit. Radiography (X-ray), USG, CT scan, atau MRI juga dapat digunakan.

Budaya dan Sensitivitas, PCR, dan serologis Pengujian

Suatu budaya dan uji kepekaan dokter hewan dapat membantu menentukan apakah agen infeksius Pasteurella. Namun, ada kesulitan dengan tes ini. Sedasi kemungkinan besar akan diperlukan, dan mungkin sulit (kadang-kadang tidak mungkin) untuk memperoleh sampel bakteri. Bakteri mungkin jauh kembali ke bagian hidung, kadang-kadang menyebabkan negatif palsu. Selain itu, P. multocida tidak dapat bertahan hidup dengan baik di luar inang dan mungkin tidak tumbuh di lab, atau jika budaya adalah positif untuk bakteri, hal itu mungkin tidak mungkin untuk menentukan ketegangan. Meskipun jelas ini kekurangannya, seorang dokter hewan yang berpengalaman dalam merawat kelinci akan memberikan saran yang terbaik untuk Anda kelinci tertentu.

Apakah ada alternatif? Dr Meredith membahas dua tes tambahan:

Sebuah PCR (polymerase chain reaction) uji secara akurat mendeteksi kehadiran P. multocida DNA dalam sampel. Ini dapat sangat berguna karena memberikan indikasi yang akurat P. multocida hadir dalam infeksi aktif. Ini juga memiliki keuntungan karena dapat digunakan pada kedua bakteri hidup dan mati.

Tes serologis mencari kehadiran dalam darah antibodi terhadap P. multocida. Namun, ini bisa sulit menafsirkan karena banyak kelinci akan telah terkena Pasteurella dan memiliki antibodi, tetapi bakteri mungkin bukan penyebab penyakit. Selain itu, hasil serologi seringkali mengambil minggu untuk mendapatkan.

Veterinary Treatment
Pangeran Edouard, salah satu diselamatkan kelinci, tiba dengan infeksi Pasteurella parah, tetapi budaya dan uji kepekaan tidak berhasil. Dr Cook telah melakukan beberapa dugaan sehingga ia bisa stabil, dan penisilin G diresepkan. Setelah pembedahan bisa dilakukan, Pangeran Edouard abses sepanjang garis rahang dan di telinga batinnya telah dihapus. Itu pada saat itu bahwa dokter hewan bisa menentukan bahwa enrofloxacin (Baytril ®) harus diberikan. Namun, pada kelinci saya yang lain (juga terinfeksi dengan P. multocida pada saat rescue), azitromisin adalah pengobatan.

Antibiotik diperlukan untuk pengobatan kondisi P. multocida. Idealnya, budaya dan kepekaan tes yang akan menentukan untuk meresepkan. Antibiotik yang efektif terhadap Pasteurella termasuk enrofloxacin (Baytril ®), trimethoprim sulfa, kloramfenikol, dan penisilin G. Meskipun tidak ada laporan-laporan yang diterbitkan penggunaannya untuk pasteurellosis di kelinci, Dr Meredith mengkonfirmasikan bahwa azitromisin telah berhasil digunakan untuk mengobati infeksi saluran pernapasan pada kelinci.

Dalam beberapa kasus, antibiotik akan cepat menghapus infeksi. Dalam kasus lain, terutama jika infeksi kronis atau mendalam, antibiotik mungkin diperlukan untuk penggunaan jangka panjang. Sebuah probiotik mungkin juga akan diresepkan untuk membantu menjaga keseimbangan flora usus.

Perawatan tambahan mungkin termasuk obat anti inflamasi, disiram dari saluran nasolacrimal, nebulization terapi, telinga dan tetes mata, administrasi cairan, atau pembedahan.

Beberapa pengobatan komplementer juga dapat membantu. Dr Hillary Cook, seorang Virginia (USA) dokter hewan hewan bersertifikat di akupunktur dan penggunaan ramuan tradisional Cina, saham berikut:

Aku kadang-kadang memberikan tembakan besi karena kelinci dapat menjadi anemia dari penyakit kronis. Karena kenyataan bahwa Pasteurella adalah penyakit berbasis kekebalan tubuh, saya sering meningkatkan imunitas meresepkan obat-obatan dan / atau suplemen untuk meningkatkan pemulihan atau remisi bersama dengan konvensional obat antibiotik atau sakit.

Jamu yang paling umum tincture saya meresepkan untuk meningkatkan kekebalan tubuh adalah pisang raja dan Echinacea. Suplemen termasuk suplemen asam lemak minyak buah kelapa merah, vitamin dibuat untuk kelinci, dan DMG (N, N dimethylglycine).

Jika penyakit telah mempengaruhi organ, saya sering meresepkan herbal Cina rehmannia untuk keterlibatan ginjal atau milk thistle untuk keterlibatan hati. Akupunktur adalah berguna dalam membantu pemulihan dari penyakit, bersama dengan formula herbal Cina yang memasukkan ke Cina Tradisional Kedokteran Hewan diagnosis. Excellent diet dan lingkungan yang bersih selalu menjadi bagian dari rumus untuk pengobatan.

Kortikosteroid adalah kontraindikasi untuk pasteurellosis. Seperti tulisan ini, tidak ada vaksin yang tersedia untuk pencegahan penyakit pada kelinci.

Perawatan di Rumah

Dokter hewan anda akan memberikan perawatan di rumah rencana pengobatan. Jika kelinci anda memiliki mata berair kronis, kompres hangat akan membantu menjaga kulit dari menjadi meradang. Jika kelinci tidak makan atau minum seperti biasa, intervensi seperti jarum suntik-makan dan cairan subkutan akan diperlukan.

Sebagai tambahan yang ke rejimen kesehatan, dokter hewan Anda mungkin mendiskusikan pentingnya diet yang tepat dan bebas stres lingkungan, dan stimulasi fisik dan mental. Juga catatan dan diskusikan dengan dokter hewan Anda gejala baru, perubahan perilaku, atau benjolan di tubuh.
Pengiriman ke Rabbits Lainnya

Itu harus agak menghibur untuk mengetahui bahwa penyakit menular pasteurellosis perhatian yang lebih besar untuk kelinci koloni (beberapa tempat penampungan hewan dan peternakan, laboratorium, bulu, dan industri daging) dari rumah tangga kita kelinci. Namun, kita mungkin tidak tahu di mana kita berasal dari kelinci atau kondisi di mana dia tinggal. Sebagai contoh, seperti Dr Deeb menunjuk keluar, “Kelinci tersedia di toko hewan peliharaan tidak mungkin dari Pasteurella-koloni bebas.”

Transmisi pasteurellosis dari kelinci yang terinfeksi adalah melalui kontak langsung dengan lendir hidung, termasuk penularan melalui udara saat bersin kelinci yang terinfeksi. Penyebaran juga dapat terjadi melalui luka terbuka menjilati; berbagi air dan makanan mangkuk, kotak sampah, dan mainan; dan membawa bakteri pada kulit pengasuh atau pakaian. Penyakit ini dapat dipakai bersama-sama selama perkawinan (infeksi kelamin), dan seorang ibu kelinci dapat menulari ke kit.

Setiap kelinci adalah unik, dan tidak mungkin untuk memprediksi bagaimana kelinci akan bereaksi terhadap kehadiran P. multocida. Mengutip Dr Meredith: beberapa kelinci akan melawan infeksi, yang lain akan menyerah; beberapa kelinci akan mengusir bakteri, yang lain akan menjadi pembawa; beberapa kelinci akan mengembangkan kondisi kronis kurang serius, yang lain akan menderita penyakit akut.

Bila ada lebih dari satu kelompok kelinci di rumah, menjaga kelompok terpisah mungkin disarankan, terutama jika satu kelompok dipengaruhi untuk pasteurellosis. Sudah menunjukkan bahwa pemisahan sesedikit empat kaki dapat memperlambat transmisi. Jika mungkin, memisahkan kelompok-kelompok ke wilayah yang berbeda dari rumah akan sangat membantu. Ingatlah bahwa kita, sebagai pengasuh, dapat menyebarkan bakteri dari satu kelompok ke kelompok lain.


Kepedulian Anggota Keluarga

Pengasuh secara alami ingin tahu apakah penyakit-terutama yang infeksius seperti pasteurellosis-dapat ditularkan kepada anggota lain dari keluarga. Dr Cook menawarkan pikiran ini:

Praktek umum kebersihan dan sanitasi seharusnya mencegah penularan kepada anggota keluarga. Setiap kali ada hewan yang membawa penyakit, gunakan hati-hati dalam interaksi dengan manusia dengan penurunan sistem kekebalan tubuh, seperti sangat muda, geriatrik, atau individu immunocompromised.

Pencegahan dan Pengendalian Penyakit

Mengingat kondisi kesehatan yang serius yang dapat hasil dari P. multocida, lega rasanya bahwa banyak kelinci membawa bakteri dalam tubuh mereka tetapi kebanyakan tidak sakit. Penting untuk meletakkan Pasteurella dan semua penyakit serius ke dalam perspektif. Ya, kelinci Anda dapat menjadi sangat sakit dari bakteri. Namun, itu lebih mungkin bahwa kelinci akan menderita sakit kesehatan karena pola makan yang buruk dan stres. Mengoptimalkan kesehatan kelinci akan memungkinkan tubuh nya untuk melawan patogen seperti P. multocida serta lebih cepat pulih dari penyakit atau cedera.

Pencegahan dimulai dengan memberikan perawatan dasar yang tepat, termasuk diet yang tepat; ruang hidup bersih dan banyak latihan, stimulasi mental, dan persahabatan. Menjaga kelinci anda bahagia dan sehat diterjemahkan ke dalam mengurangi stres dan sistem kekebalan tubuh yang lebih kuat. Berikut adalah beberapa metode untuk mendukung sistem kekebalan tubuh kelinci:

* Perlakukan kelinci sebagai bagian integral anggota keluarga memberi mereka perhatian, cinta, dan kebebasan sekaligus menjamin keselamatan dan kesejahteraan mereka.
* Feed diet yang tepat, termasuk jumlah terbatas kualitas rumput jerami. Menyediakan air tawar setiap hari.
* Cari kelinci anda ruang hidup di daerah yang bebas dari konsep, suara keras, dan bahan kimia / parfum. Kelinci yang sosial dan suka mencari teman, tapi mereka juga perlu memiliki ruang mereka dilindungi dan dihormati oleh semua anggota keluarga, termasuk binatang pendamping lain.
* Karena uap amonia dapat meningkatkan kelinci P. multocida kerentanan terhadap infeksi, mencuci kotak-kotak sampah secara teratur. (Setelah setidaknya satu kotak tambahan memungkinkan cepat dan mudah swap.)
* Cuci mangkuk air dan makanan sehari-hari.
* Bersihkan ruang bermain kelinci dan buang menggunakan kotak kardus dan tabung.
* Cuci tangan sesering di siang hari dengan sabun dan air untuk membantu mencegah penyebaran bakteri. Jangan mengandalkan sabun antibakteri sebagai, seiring waktu, mereka dapat menjadi tidak efektif atau dapat menyebabkan resistan terhadap bakteri untuk berkembang.
* Buka jendela bila memungkinkan untuk memungkinkan pertukaran udara dan untuk membantu membersihkan suasana dalam ruangan polutan dan debu dari jerami. Pertimbangkan untuk menggunakan alat pembersih udara.
* Menjaga suhu ruangan yang dingin untuk mencegah panas stres atau kelelahan.
* Apakah cukup jarum suntik di tangan sehingga mereka tidak harus dibagi antara kelinci.
* Lakukan kelinci biasa check-up, mencatat hal-hal seperti perubahan berat, gumpalan atau benjolan, dan tanda-tanda infeksi. Ambil kelinci anda ke dokter hewan bila Anda mencurigai adanya masalah kesehatan.
* Apakah dokter hewan menunjukkan beberapa prosedur sederhana untuk membantu Anda memantau dan merawat kelinci Anda: suhu mengambil, jarum suntik makan, pemberian cairan subkutan dan pengobatan.
* Saat membawa kelinci baru rumah, terus padanya terisolasi dari kelinci lain sampai kelinci dokter hewan yang berpengalaman dapat melakukan ujian.

Kesimpulan

Wali tidak boleh kehilangan hati jika kelinci mereka didiagnosis dengan pasteurellosis; itu mungkin bagi kelinci untuk hidup bahagia dengan kondisi. Karena saya biasanya berlangsung hanya dalam unadoptable kelinci, ada yang cukup tua dan paling datang dengan masalah kesehatan. Saya sering mengingatkan diri sendiri bahwa kualitas hidup mereka adalah apa yang paling penting. Kelinci di rumah saya hidup uncaged (kecuali ada alasan medis untuk melakukan sebaliknya), sehingga mudah bagi mereka untuk menunjukkan joie de vivre yang tampaknya begitu melekat pada sifat mereka. Ketika diberi kebebasan untuk mengekspresikan diri, mereka lakukan!

Salah satu sukacita terbesar saya adalah melihat seekor kelinci yang sebelumnya hanya tahu keberadaan yang dikurung tiba-tiba menyadari apa artinya memiliki kebebasan. Pangeran Edouard adalah seperti kelinci. Ketika ia tiba, tubuh tuanya kurus kering dan ia sangat sakit dengan infeksi Pasteurella dan abses. Dia pernah dipenjara selama bertahun-tahun bahwa ia bahkan tidak bereaksi ketika pintu ke kondominium dibiarkan terbuka. Aku akhirnya harus menghapus dia dari tempat kediaman-dan setelah itu, ia menikmati kebebasan! Rapuh meskipun ia, Pangeran Edouard akan kepala di lorong; ketika ia lelah, dia tidur di mana pun ia mendarat. Ketika ia harus menggunakan kotak sampah, ia akan membuat jalan kembali ke kondominium dan menggunakan kotak, kadang-kadang menetap ke jerami lembut. Lain waktu ia akan melompat keluar dan melakukan mengocok canggung lagi di lorong. Saya merasa terhormat untuk mengetahui dan peduli untuk ini sangat khusus memangkas Perancis, dan artikel ini ditulis sebagai penghormatan kepada dia.

Hangat terima kasih kepada dokter hewan yang berbagi keahlian mereka untuk artikel ini.

Referensi

* Deeb, Barbara, “Pasteurella multocida Infeksi di Kelinci.” Www.rabbit.org / perawatan / pasteurella.html
* Donnelly, Thomas M, “Laboratorium Hewan Penerapan Exotic Pet Immunoassays dalam Practice.” Dalam: Exotic DVM, Volume 8, Issue 4. (Sebagaimana dikemukakan pada tahun 2006 International Conference on Exotics)
* Harcourt-Brown, Frances, Textbook on Rabbit Medicine. Butterworth Heinemann, 2002.
* Meredith, Anna, “Respiratory Disorders.” Dalam: Meredith, A. dan Flecknell, P., Eds. Manual BSAVA Kelinci Kedokteran dan Ilmu Bedah. Hewan Kecil British Veterinary Association, 2006.
* Oglesbee, Barbara L, The 5-Minute Veterinary Consult: Ferret dan Rabbit. Blackwell Publishing, 2006.
* Quesenberry, Katherine E. dan Carpenter, James W., Eds. Ferrets, Kelinci dan Rodent: Klinik Kedokteran dan Ilmu Bedah, Edisi Kedua. Saunders.
* Saunders, Richard A. dan Davies, Ron Rees, Notes on Rabbit Internal Medicine. Blackwell Publishing, 2005.

Sebuah versi singkat dari artikel ini diterbitkan di Terbitan 7, Fall / Winter 2008, dari Bunny Mad ( “Majalah untuk kelinci orang gila!”), Sebuah publikasi Inggris Raya. http://www.bunnycreations.co.uk. Digunakan dengan kesepakatan oleh penerbit.

* ^ Atas
* © Copyright 2009
* CelebratingRabbits.com

12 responses to “Kelinci Pilek, Sesak Nafas dan Bulu Mulut Kusut

  1. Pengky 16 Desember 2009 pukul 8:48 am

    Alternatof obat yg hrs diberikan apa, kl ada obat yg bisa di oral ato di suntik dgn dosis brp. Di daerah bandung khusunya lembang bisa mendapatkan nya dimana>

  2. Kabar Kelinci Indonesia 16 Desember 2009 pukul 8:53 am

    cari yg telaten di situs ini banyak alamat obat.

  3. Erma 28 Januari 2010 pukul 9:12 am

    Klo kelinci saya dibawah dagu suka basah dan terlihat kusam, minggu2 ini nafsu makan menurun dan kurang agresih, kira2 indikasi apa yah? padahal pakan terjamin, saya uda kasih vitamin, obat cacing n antibiotik tp lom ada perkembangan? thx

  4. Kabar Kelinci Indonesia 28 Januari 2010 pukul 12:58 pm

    antibiotik memang menjamin untuk kelinci? Anti biotik itu digunakan saat terdesak. Kelinci yg terkena antibiotik dalam masa kemudian hari tetap beresiko. Kelinci Anda itu terserang pasteurella multocida. Baca bagian pilek dan pasteurella di situs ini.

  5. Iban 5 Februari 2010 pukul 2:23 am

    Tulisannya bagus dan menyeluruh terimakasih kepadada anda yang telah menulis artikel ini semoga maju perkelincian indonesia

  6. taman kelinci 3 April 2010 pukul 10:43 pm

    untuk pemula sprti sy dlm hal memilih indukan yg baik sebaiknya kita didampingi org yg berpengalaman, jgn sampe terjadi seperti sy beberapa hari lalu sangat dikecewakan oleh peternak yg jual kelinci.
    di peternakan diparongpong sy membeli indukan flamish giant berat 4kg, stlh sampe dirmh ternyata hidungnya ngeluarin ingus putih agak kuning, sesekali klinci tsb kaya bersin tp kata penjualnya gapapa cuma ada bulu dilubang hidungnya. smalaman online cari tau tanda2 kelinci sprt itu sungguh kaget krn katagori penyakit berat susah diobati dan menular…komplain tuker dgn FG yg sehat ga bisa kembali uang juga ga bisa, ahirnya bisa tuker dgn fuzylop itupun dgn berbagai dalih sy hrs nambah uang. sy nambah Rpxxxxx, kena nya hrg puzylop ini 2 x lipat lebih mahal dr harg pedagang2 dilembang krn 3hr sblmnya sy beli 1pasang seharga 1 ekor dipeternakan itu.
    sy hrp para petrnak/penjual agar lbh jujur dlm menjual ternaknya krn kepuasan pembeli akan menambah jln kesuksesan usaha anda tp jika sebaliknya itu adlh langkah awal dlm menuju kebangkrutan krn ALLAH tdk meridoi cara transaksi slh 1 pihak merasa dirugikan.
    semoga pengalaman pahit sy tdk terjadi pd calon peternak pemula yg lain.

  7. taman kelinci 3 April 2010 pukul 10:52 pm

    mohon informasi peternak/penjual sekitar bandung yg bisa dipercaya bkn yg bisa memperdaya pembelinya, mahal dikit gapa asal bener2 sehat

  8. Keboen Kelin-Chikoo 22 Mei 2010 pukul 2:11 pm

    please help me. Kelinciku sudah hampir 1 minggu ini muncul suara grug-grug-grug (seperti ada air mendidih di tenggorokannya). Kira-kira kenapa ya ? Kulihat nafsu makan masih bagus dan lahap, geraan tetap lincah dan bandel, hidung nggak basah. Sudah kucoba beri obat anti infeksi, tapi suara itu hanya berkurang, belum hilang sama sekali. Munculnya suara itu terutama di malam hari dan sedikit di pagi hari. Tolong dong, kenapa dia ya ? Sebaiknya dkasii obat apa ? Harus diminum apa di suntik ? Atau ada obat tradisionalnya ? Tolong ya maklum masih pemula. Terima kasih

  9. lithu 20 Juni 2010 pukul 2:41 pm

    saya pemula kelinci kayak pilek tapi ga meler plus kencingnya putih knp ya dan apa obatnya saya bingung mo ngpain tolong ya makasih

  10. Kabar Kelinci Indonesia 21 Juni 2010 pukul 5:32 pm

    kena pasteurella multocida. di situs ini sudah ada materinya.

  11. lukman hakim 29 September 2010 pukul 10:24 am

    dimana tempat untuk beli obat kelinci bulu dimulut rontok di semarang????
    mereknya apa???

  12. Kabar Kelinci Indonesia 3 Oktober 2010 pukul 7:58 am

    bulu rontok biasanya karena pakan tidak cocok. Bisa jadi karena over dalam satu kandungan, dan miskin kandungan dari yg lain.

Tinggalkan Balasan

Please log in using one of these methods to post your comment:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s

%d blogger menyukai ini: